2

Ghosip .... Maksiat Yang Tak Tersadari

Di dalam agama, ngerumpi, dalam artian menggunjingkan orang lain, disebut ghibah. Makna ghibah dalam bahasa Arab adalah sesuatu yang tidak...

Di dalam agama, ngerumpi, dalam artian menggunjingkan orang lain, disebut ghibah. Makna ghibah dalam bahasa Arab adalah sesuatu yang tidak tampak di depan kita, karena orang yang tengah digunjingkan keburukannya tidak berada bersama orang yang sedang bergunjing. Sedangkan menurut pengertian syar’i, diterangkan dalam sebuah hadits, yaitu ketika Rasulullah SAW bertanya kepada para sahabat, “Tahukah kalian apakah ghibah itu?” Jawab mereka, “Allah dan Rasul-Nya yang lebih mengetahui.” Maka Rasulullah SAW bersabda, “Kamu menyebutkan perihal saudaramu dengan sesuatu yang tidak disukainya.” (HR Muslim).

    Berdasarkan keterangan Nabi SAW tersebut, jika seseorang menyebutkan sesuatu yang tidak baik tentang saudaranya, yang sekiranya jika dia mendengarnya dia akan marah, itu adalah ghibah, baik yang fisik maupun psikis, termasuk tentang istrinya, anaknya, orangtuanya, cara berpakaiannya, cara berjalannya, dan sebagainya. Baik disebutkan dengan ucapan, tulisan, maupun dengan isyarat badan. Walaupun, sesuatu yang dibicarakan itu itu benar-benar ada pada dirinya. Jika yang dibicarakan tidak ada pada dirinya, hal itu disebut buhtan, atau kebohongan, atau kedustaan.

    Hal itu dijelaskan oleh Nabi SAW dalam lanjutan hadist di atas, yaitu ketika para sahabat Nabi SAW kemudian bertanya, “Bagaimana jika yang aku katakan tentangnya benar-benar ada pada dirinya?” Rasulullah SAW bersabda, “Jika yang kau katakan tentangnya ada pada dirinya, kau telah mengghibahnya. Dan jika yang kau katakan tentangnya tidak terdapat pada dirinya, kau telah berdusta terhadapnya.” Banyak ayat Al-Quran serta hadits Nabi SAW yang memberikan peringatan serta ancaman terkait hal itu, sebagaimana ayat dan hadits berikut:

لاَ يَغْتَبْ بَعْضُكُمْ بَعْضًا. أَيُحِبُّ أَحَدُكُمْ أَنْ يَأْكُلَ لَحْمَ أَخِيْهِ مَيْتًا فَكَرِهْتُمُوْهُ، وَاتَّقُوْا اللهَ إِنَّ اللهَ تَوَّابٌ رَحِيْمٌ
“Dan janganlah menggunjingkan satu sama lain. Adakah seorang di antara kalian yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kalian merasa jijik kepadanya. Dan bertaqwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang.” (QS Al-Hujurat: 12).

Sementara itu Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya di antara dosa besar adalah panjang lidah seseorang dari kalian dalam membicarakan seseorang muslim yang (dalam pembicaraannya itu) menjatuhkan harga dirinya.” (HR Abu Dawud).

Dalam hadits lainnya disebutkan, Sayyidatuna Aisyah RA berkata kepada Nabi SAW, “Shafiyyah seorang wanita yang cantik. Sayang, dia pendek.”

Maka beliau SAW bersabda, “Engkau telah mengucapkan satu kalimat yang jika dicampur ke dalam lautan yang luas niscaya akan mengubah rasanya.” (HR Abu Dawud dan At-Turmudzi).

Karena itu, para ulama bersepakat bahwa hukum berghibah adalah haram. Hanya saja terdapat khilaf di antara mereka, mengenai apakah dosa ghibah itu masuk dalam kategori dosa besar ataukah dosa kecil. Yang jelas, haramnya berghibah berlaku bagi siapa saja, tak terbatas hanya pada kaum wanita.

Ghibah yang Boleh
     Ternyata ada juga ghibah yang diperbolehkan, maksudnya jika melakukannya tidak menyebabkan berdosa, yaitu salah satu dari lima hal berikut:
  1. Mengadukan kezhaliman seseorang. Misalnya, seseorang dizhalimi oleh orang lain. Orang yang dizhalimi kemudian mengadukannya kepada hakim dengan menyebutkan kezhaliman yang ia terima.
  2. Meminta fatwa hukum tertentu. Misalnya, seseorang yang bertanya kepada seorang ulama tentang hukum perbuatan yang dilakukan saudaranya.
  3. Meminta bantuan orang lain untuk menghilangkan sebuah kemunkaran yang tidak dapat diatasi sendiri. Misalnya, seseorang melapor kepada kepala desa tentang ulah para preman yang berbuat tak sepatutnya di sekitar tempat tinggalnya.
  4. Memberi peringatan akan kelakuan buruk seseorang agar terhindar dari keburukannya itu. Misalnya, seseorang bertanya tentang kebaikan serta keburukan si Fulan yang datang melamar kerabatnya. Jika si Fulan memang orang yang tidak baik, katakan apa adanya. Hal itu bukan termasuk ghibah. Asalkan, tidak menyebutkan kejelekannya secara keseluruhan, melainkan kadar yang sekiranya akan tertolak lamaran dari orang yang tak baik tersebut. Sekiranya cukup dengan menyebut si Fulan seorang yang suka mabuk, tak perlu lagi menyebutkan si Fulan juga suka berzina.
  5. Menyebutkan kejelekan seseorang yang justru bangga dengan kejelekannya tersebut dan bahkan suka menyebarkannya sendiri. Menggunjingkan orang semacam itu bukan termasuk ghibah yang diharamkan
Menghindari Ghibah
    Dikatakan, sesuatu tidak akan terjadi kecuali karena sebab-sebab tertentu. Maka demikian pula seseorang yang berghibah, tentu ada sebabnya. Untuk menghindarkan diri dari berghibah, hendaknya diketahui sebab-sebab yang membuat seseorang melakukan ghibah.

Sebab pertamanya, keimanan dan kewara’an yang tidak sempurna. Jika seseorang sempurna iman dan kewara’annya, sulit baginya untuk berghibah. Fudhail bin Iyyadh RA berkata, “Paling sulitnya pekerjaan wara’ adalah wara’nya seseorang dalam menjaga lisanya.” Karenanya, jika seseorang bersifat wara’, dia tak kan berghibah atau berdusta. Dari sini dapat dipetik kesimpulan, salah satu solusi menghindari kebiasaan berghibah adalah meningkatkan keimanan dan rasa wara’.

Kedua, karena pertemanan yang salah. Nabi SAW bersabda, “Akhlaq seseorang ditentukan pada siapa yang menjadi teman-temannya.” Jika seseorang berkumpul dengan teman-teman yang salah, orang tersebut akan terbawa ke dalam pergaulan maksiat. Jadi, hindari teman-teman yang suka bergunjing, dan carilah teman dari orang-orang yang shalih, yang akan mengingatkan saat Anda melakukan kemaksiatan, termasuk ghibah.

Ketiga, adanya sifat iri dan dengki di satu sisi dan tak memiliki sifat malu pada sisi lain. Seseorang akan cenderung menjelekkan dan menghinakan orang yang ia iri kepadanya, karena baginya itulah jalan yang dapat melegakan hatinya setelah dia tak dapat menghilangkan kenikmatan yang ada pada diri orang yang ia jelek-jelekkan itu. Karena itu, solusinya, bertaqwalah kepada Allah SWT dan malulah kepada-Nya. Jangan pernah mengira Allah SWT tidak mengetahui apa yang kita lakukan.

    Saat seseorang mempunyai rasa malu, akan timbullah rasa taqwa yang membuatnya menjauh dari segala perbuatan yang dilarang Allah SWT.

Rasulullah SAW bersabda, “Hendaknya kalian merasa malu kepada Allah SWT dengan sebaik-baik rasa malu.”

Para sahabat berkata, “Ya Rasulullah, alhamdulillah, kami semua malu kepada-Nya.”
Beliau SAW menimpali, “Bukan demikian, tetapi jika kita benar-benar merasa malu kepada Allah SWT, hendaknya jagalah kepala dan semua yang ada dalam kepala itu (termasuk mulut, mata, dan lain-lain), hendaknya menjaga perut dan yang di sekitarnya dari segala yang dilarang, selalulah mengingat kematian dan masa kehancuran. Dan barang siapa menginginkan akhirat, hendaknya dia tinggalkan hiasan dunia.” (HR At-Turmudzi).

Keempat, cinta dunia. Fudhail bin Iyyadh berkata, “Tidaklah seseorang mencintai dunia kecuali dia akan iri, dengki, dan selalu membicarakan kejelekan orang lain.” Jadi, cara berikutnya adalah tinggalkan cinta kepada dunia yang fana ini.

Yang terakhir, kelima, sering bersenda gurau. Memang, biasanya kalau banyak bersenda gurau, hal itu akan mengakibatkan banyak membicarakan orang lain. Karena itu, kurangilah frekuensi dalam bersenda gurau, apalagi yang berujung pada ghibah.

habib segaf baharun

COMMENTS

loading...
Nama

Anekdot,10,Blogging,2,Cerpen,6,Cuaca,71,Download,24,Hong Kong,58,Iklan,3,Indonesia,20,Inspirasi,83,Islam,412,Kesehatan,66,Konsultasi,13,Kriminal,1,Kuliner,61,Malaysia,17,News,543,Opini,238,Orang Hilang,7,Pernik,26,Pojokbmi,414,Ponorogo,4,Resep,8,Singapura,3,Taiwan,101,Tekno,51,Unik,2,Wirausaha,13,Wisata,26,
ltr
item
DE-YUAN.COM ~ Berita Online Hari Ini: Ghosip .... Maksiat Yang Tak Tersadari
Ghosip .... Maksiat Yang Tak Tersadari
http://2.bp.blogspot.com/-T9I0QKawGjM/VRZ55EE3BQI/AAAAAAAACe0/d89V_sHtIgs/s1600/received_509760929179762.jpeg
http://2.bp.blogspot.com/-T9I0QKawGjM/VRZ55EE3BQI/AAAAAAAACe0/d89V_sHtIgs/s72-c/received_509760929179762.jpeg
DE-YUAN.COM ~ Berita Online Hari Ini
http://www.de-yuan.com/2015/03/ghosip-maksiat-yang-tak-tersadari.html
http://www.de-yuan.com/
http://www.de-yuan.com/
http://www.de-yuan.com/2015/03/ghosip-maksiat-yang-tak-tersadari.html
true
4981504600613212983
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy